Prolog – Kegelapan yang mengintai di sekolah, kasus siswa yang hilang!

Bagian 2

Pada akhirnya kami memutuskan untuk bermain poker di kamarku.

Di akhir, aku mengambil semua uang dari Jaga dan dia menatap langit-langit dengan jiwanya tumpah dari mulutnya.

Aku mengambil chip dengan anggun dan…

“Naikkan.”

“Guh… aku pasang semuanya.”

Hyoro mempertaruhkan semua chip yang tersisa.

Tentu saja, itu semuanya adalah rencanaku.

“Kukuku… kau jatuh ke dalam perangkapku.”

Hyoro berkata dengan senyum penuh percaya diri sambil menunjukkan tangannya padaku.

“Aku mengerti. Kamu memang berbakat.”

“Maaf Cid, tapi aku sudah mempelajari semua gerakanmu. Ini adalah giliranku untuk bersinar dan-”

“Hah, bicara apa kau? Permainan sudah berakhir tahu ”

“Apa?”

Aku menunjukkan tanganku kepadanya.

“Mustahil… tiga kartu…? Kenapa kau begitu mudah mengalahkan kemampuan yang kudapat dengan berlatih bersama Jaga…?”

“Aku masih punya peluang menang jika dapat pinjaman…. Ugh, aku harus mendapatkan kembali jatah uang sakuku bulan ini… kalau tidak aku akan mati…”

Jaga mulai menggumamkan sesuatu.

“Nah, sekarang semua uang itu milikku.”

Setelah mengumpulkan semua uang dari mereka berdua, aku mengusir mereka dari kamar saya.

“Maaf teman-teman, kembalilah saat kalian punya uang.”

Dan kemudian aku membanting pintu di depan mereka.

Aku bisa mendengar suara-suara mereka di lorong berteriak, “Aku pasti akan balas dendam untuk ini!”

“Kau akan lihat, yang berikutnya aku akan mengalahkanmu bahkan jika harus curang!”

Ah baiklah, jika itu cara mereka ingin memainkannya, maka aku akan curang juga. Bahkan Alpha pun tidak bisa menemukan kecurangan terbaikku.

Aku memasukkan semua uang itu ke dalam kotak “biaya untuo menjadi Eminence in Shadow” dan kemudian membuat cahaya lampu lebih kecil.

Aku berkonsentrasi sejenak pada suara-suara malam.

Dan kemudian aku berbicara ke arah sisi lain jendela.

“Maaf sudah menunggu. Kau bisa masuk sekarang.”

Setelah jawaban kecil itu, seorang gadis muncul entah dari mana di kamar saya.

Keterampilan bersembunyinya patut dipuji. Tampaknya, Zeta sudah sedikit membaik.

Gadis yang mengenakan pakaian slime hitam itu adalah seorang wanita buas. Dia menatapku dengan mata biru esnya, seperti kucing.

“Senang bertemu dengan anda lagi, tuan.”

“Ya, sudah cukup lama.”

“Aku lihat kau sudah cukup tumbuh.” (Oppai-nya)

“Benarkah?”

“Hm.”

Dia mengangguk sedikit.

Dan kemudian, tiba-tiba, dia menawarkan ikan kering kepadaku.

“Oleh-oleh?”

“Ini adalah ikan makarel.”

“Ah, ikan makarel, jadi begitu.”

“Aku menangkapnya di laut lepas pantai.”

“Pasti sulit.”

“Dagingnya sangat juicy. Ini adalah makarel terbaik musim ini.”

“Aku mengerti.”

Dia adalah seorang beastwoman, dari ras kucing dan juga yang ke 6 dari Seven Shadows.

Terlepas dari rasnya, Zeta sangat cerdas, dia juga berbicara sangat sedikit dan bertindak sangat tenang.

Dia sangat berbeda dari anak anjing tertentu yang aku kenal.

Aku menerima ikan yang diberikan Zeta dan dia terus menatapku.

Seperti anak kucing yang menunggu hadiahnya.

“Terima kasih. Aku akan memasaknya nanti dan memakannya.”

“Hm.”

Zeta mengibas-ngibaskan ekor emasnya ke depan dan ke belakang dengan gembira.

“Baiklah…”

Kemudian aku memasang wajah serius.

“Mari kita langsung ke pokok… apakah sudah ada kemajuan tentang apa yang sudah kita ketahui?”

Aku bertanya, dan kemudian tatapannya berubah lagi menjadi tatapan seekor kucing yang anggun.

“Kultus bergerak seperti yang kita prediksi.”

“-Hmm.”

Aku mengambil salah satu gelas yang ada di dekat jendela kamarku.

Saat aku melakukannya, Zeta bergerak cepat dan menuangkan anggur untukku.

Pergerakannya sangat lincah seperti biasanya. Selama aku mengenalnya, dia selalu suka bermain menjadi mata-mata, jadi dia sangat pandai dalam situasi sembunyi-sembunyi atau bahkan menyusup ke segala macam tempat.

“Mereka terus mengalami kemajuan dalam usaha mereka untuk menghidupkan kembali lengan kanan itu.”

“… Sudah kuduga ”

“Air mata Diabolos akan segera habis, dan alasan untuk semua itu ada di sana.”

“-Aku mengerti.”

“Kami menemukan bahwa lengan kanan disegel di reruntuhan sekolah.”

“-Aku sudah menduga itu.”

“Mereka takut. Mereka takut kita akan memasuki reruntuhan.”

“-Ya, wajar sih.”

“Tetapi kita tidak punya banyak waktu tersisa. Kita harus bertindak sekarang.”

Setelah mengatakan itu, Zeta menatapku, menungguku memberikan perintah.

Dia menyerahkan sebuah dokumen yang ditulis dengan huruf kuno… Aku tidak tahu apa isinya.

“Bagaimana dengan para siswa yang hilang?”

“Kami masih belum tahu apa-apa.”

“Ada empat dari mereka…”

“Itu benar.”

“Dan kemungkinan akan masih terus bertambah …”

“Kemungkinannya begitu.”

Saat kami saling memandang satu sama lain berpura-pura memahami setiap percakapan, kami melihat lampu menyala di asrama perempuan.

“Sepertinya di situlah korban kelima berada.”

“Ya… Apa yang harus kita lakukan?”

Zeta menatapku.

“… Jangan lakukan apa-apa.”

“Anda yakin?”

“Ya, lihat saja.”

“Hm… Apa?”

“Masa depan…. ini diperlukan untuk rencana kedepannya.”

“… Jika Anda berkata demikian, maka saya akan ikuti.”

Suasana misteri mengalir di antara kami berdua.

Betapa ide yang bagus untuk menggunakan cahaya itu dan menafsirkan situasi untuk menyiratkan bahwa di sanalah letak alasan di balik penghilangan.

Di balik semua peristiwa yang terjadi di sekolah, ada rencana jahat dari sekte Diabolos – Zeta dan aku saling memandang.

Aku mengangguk, dan dia mengangguk kembali.

“Anda bisa tenang, Master. Saya bersumpah saya akan menyelesaikan semuanya.”

Dan, bersama dengan angin sepoi-sepoi, ia menghilang ke dalam kegelapan malam.

Tetapi sebelum dia pergi, dia membuat gerakan yang jelas tidak aku lewatkan; dia mengusap-usap ekornya di kasurku.

“Ya Tuhan, berapa kali saya harus menyuruhnya berhenti menandai tempat tidurku?”

Aku menggoyangkan sepraiku untuk mengeluarkan rambut-rambut yang tersisa dan kemudian menatap langit.

“Apa yang akan membawa roda takdir kepada kita – kegelapan abadi? Atau kebangkitan abadi?”

Aku menggumamkan itu, sambil berpikir untuk segera tidur karena hari sudah larut dan aku ingin bangun dengan penuh energi besok.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List